Menu

Son Heung-min: Dibentuk oleh ayahnya, dikerumuni di Korea Selatan & secercah harapan Tottenham

Di balik senyum menawan dan jabat tangan yang rumit mengintai seorang pria dalam sebuah misi.

Tiga gol Son Heung-min melawan Manchester City di perempat final Liga Champions membantu menembakkan Tottenham Hotspur ke empat terakhir kompetisi untuk pertama kalinya dalam 57 tahun.

Kembali pada tahun 1962, dengan kompetisi dalam kedok sebelumnya sebagai Piala Eropa, Spurs tersingkir oleh tim Benfica yang membanggakan Eusebio Portugal yang hebat, dan pakaian Liga Premier perlu membalik defisit 1-0 melawan tim Ajax muda yang berbakat untuk Hindari jatuh pada rintangan yang sama kali ini.

Harapan Tottenham di Livescore Football Amsterdam, tampaknya, tampaknya disematkan pada kembalinya jimat Korea Selatan mereka, yang diskors untuk leg pertama di London utara pekan lalu dan dengan tidak adanya pencetak gol terbanyak dan kapten Inggris Harry Kane telah menjadi timnya. masuk ke ancaman.

Son telah mencetak setengah dari gol Tottenham di babak sistem gugur Liga Champions musim ini dan kepentingannya bagi tim Mauricio Pochettino digarisbawahi oleh fakta bahwa Spurs hanya berhasil melakukan satu tembakan tepat sasaran di leg pertama tanpa dia.

"Pertandingan di Manchester City - dua tembakan, dua gol," kata mantan pelatih tim muda Hamburg Markus von Ahlen tentang kinerja Son selama kekalahan Spurs 4-3 dalam perempat final dramatis di Etihad Stadium yang membuat tim tamu semakin maju. tujuan.

"Kamu tidak mendapatkan banyak peluang dan kamu harus memiliki keamanan untuk mengetahui apakah kamu memiliki satu kesempatan kamu akan berhasil."

Von Ahlen sangat sadar akan kisah belakang yang membuat Son menjadi terkenal - ini adalah kerja keras yang gigih, mengikuti metode pelatihan yang tidak konvensional dari ayah pendisiplinnya dan memiliki keberanian untuk pindah ke benua lain sebagai seorang remaja untuk mengejar mimpinya. .

Von Ahlen bekerja dengan Son ketika ia pertama kali tiba di Jerman saat berusia 16 tahun, setelah dibina bersama dua pemain lain sebagai bagian dari hubungan antara Hamburg dan Asosiasi Sepak Bola Korea Selatan.

"Dia sangat cepat, dia banyak mencetak gol dan dia sangat terbuka dalam bekerja dengan tim dan sangat tertarik untuk mempelajari banyak hal," Von Ahlen, yang sekarang bekerja di Bayer Leverkusen, mengatakan kepada BBC Sport.

"Ayahnya juga ada di sana, dan setiap menit dia bebas, ayahnya juga dilatih bersamanya - hal-hal kecil dan mudah. ​​Dia bekerja setiap hari."

Son telah berbicara secara terbuka tentang dampak ayahnya terhadap kariernya - mulai dari rezim pelatihan ketat yang ia laksanakan pada Son dan kakak laki-lakinya sebagai anak-anak, hingga masih berbagi flat dengan orangtuanya di London dan diberi tahu bahwa ia tidak boleh menikah sebelum karier bermainnya berlangsung lebih.

Son Woong-jung sendiri adalah pemain sepak bola profesional di Korea Selatan, sampai cedera membatasi karirnya pada tahun 1990 - dua tahun sebelum anak-anaknya yang lebih muda lahir.

Ketika anak-anak lelakinya tidak belajar - yang termasuk perjalanan ke sekolah musim panas di Selandia Baru untuk belajar bahasa Inggris - Woong-jung akan menempatkan mereka melalui pendidikan sepak bola yang ketat tanpa henti mempraktikkan keterampilan dasar.

Anak laki-laki harus menguasai satu atribut sebelum pindah ke yang berikutnya, sementara Son ingat ayahnya menghukumnya dengan berjam-jam lamanya.

Hukuman lain lebih keras.

"Saya sering memukul putra-putra saya karena kadang-kadang itu perlu. Saya tahu orang Eropa tidak mengerti hal ini," kata Woong-jung kepada wartawan Korea Minhye Park ketika dia bertemu dengannya di Akademi Sepak Bola SON di kota kelahirannya Chuncheon.

"Ini praktik yang sangat biasa dan, terutama dalam kasusnya, itu dilakukan oleh orang tua," Park menjelaskan kepada BBC Sport. "Ini lebih bisa dimengerti dari sudut pandang orang Korea."

Salah satu metode Woong-jung yang lebih tidak konvensional adalah membatasi latihan menembak dan mengoper dan tidak membiarkan putra-putranya bermain korek api sampai mereka berusia 14 tahun.

"Dia pikir itu dapat merusak potensi para atlet dengan terlalu melatih otot mereka," tambah Park. "Dia juga berpikir memiliki permainan latihan selama latihan menyakiti psikologi atlet."

Ketika Son bergabung dengan Hamburg, Von Ahlen mengatakan ia "secara teknis bagus dengan kedua kaki dan kepalanya" tetapi itu adalah hasratnya yang ganas untuk mencetak gol yang menonjol bagi Livescore mantan gelandang Leverkusen.

"Kami bermain 4-4-2 dengan dua striker di tengah dan dia bermain di sana, tetapi pada usia ini Anda melihat adalah mungkin baginya untuk bermain di sayap," kata Von Ahlen. "Sekarang dia adalah pemain yang sangat fleksibel.

"Apa yang istimewa tentang dia adalah kecepatan dan kecepatan yang dimilikinya dan kemudian karakter yang ingin membuat tujuan, dia benar-benar ingin pergi ke tujuan dan membuat tujuan. Anda bisa melihatnya di usia muda."

Terlepas dari pendekatan disiplin, Son memuji ayahnya karena menyediakan landasan dan dukungan baginya untuk menjadi seorang profesional, serta menanamkan dalam dirinya sifat yang rendah hati dan penuh hormat.

"Sangat indah bekerja dengannya," tambah Von Ahlen, yang mengatakan dengan cepat jelas bagi para pelatih di Hamburg bahwa Son memiliki atribut yang tepat untuk menempa karier yang sukses.

"Setiap kali saya melihatnya di pagi hari, dia akan tertawa dan dia sangat terbuka. Ketika saya berbicara dengannya, dia berpikir ke atas. Setiap kali, dia tidak mengatakan 'OK, saya senang berada di Hamburg' - pada seorang anak muda usia, itu adalah mimpinya untuk pergi ke Liga Premier.

"Itu bagi saya hal khusus dengan Son. Dia berbicara tentang Liga Premier dan mimpinya menjadi kebenaran - itu adalah hal pertama yang memiliki bakat, membuat pekerjaan dan mendapat dukungan, juga sedikit keberuntungan dengan cedera." , tetapi dia memiliki visi ini dan tahu apa yang harus dia lakukan dan sekarang dia mendapatkan mimpinya. "

Go Back

Comment

Blog Search

Blog Archive

Comments

There are currently no blog comments.