Menu

Hajduk Split v Dinamo Zagreb: Flare, kebakaran, iman & sepak bola di 'Eternal derby' Kroasia

Segera setelah permainan dimulai, ultras Hajduk Split mulai bangkit. Empat ribu pendukung berdenyut sebagai satu massa yang berkerumun di salah satu ujung tanah.

Di atas meja, 200 meter jauhnya, segelas air bergetar seperti pemandangan terkenal di Taman Jurassic. Stadion Poljud Split, yang dibangun di dekat garis patahan, dibangun agar tahan gempa. Penggemar Hajduk menguji teori itu. Stadion ini bergetar.

Menjelang satu jam pertandingan Rabu melawan rival sengitnya Dinamo Zagreb, lautan suar merah telah dinyalakan di kandang sendiri.

Mereka secara resmi dilarang, tetapi diselundupkan ke dalam stadion celana panjang dan lengan baju. Pitch dan tribun menjadi diliputi asap, awalnya memberikan pemandangan mistis - tetapi akhirnya hanya menghalangi pandangan.

Sejumlah suar membuatnya melewati jalur lari dan ke lapangan, memaksa kiper Dinamo Dominik Livakovic untuk pindah ke luar area penalti untuk keselamatannya sendiri. Baru kemudian para pejabat berhenti bermain selama beberapa menit.

Ketika gelandang Hajduk Mijo Caktas diusir dari lapangan karena mengayunkan tendangan jarak dekat yang melibatkan 22 pemain, ia bersorak dari lapangan seperti seorang prajurit yang pulang dari perang. Di salah satu bagian ujung utara, pendukung rumah menyalakan api dan kursi dibakar. Kipas terus melambung, hampir tiga meter dari kobaran api.

Tidak ada yang bertindak seperti ini di luar kebiasaan. Selamat datang di Derby Eternal Kroasia.

Persaingan antara Hajduk Split dan Dinamo Zagreb dapat ditelusuri kembali ke tahun 1920-an, tetapi telah supercharged sejak 1992. Itu adalah musim liga Kroasia pertama setelah negara itu menyatakan kemerdekaan dari Yugoslavia pada tahun 1991.

Lima tahun perang terjadi sampai hubungan diplomatik antar negara dipulihkan pada tahun 1996.

Hajduk dan Dinamo adalah klub terbesar Kroasia dan pernah menjadi bagian dari Empat Besar Yugoslavia dengan tim Serbia Red Star dan Partizan Belgrade. Sejak kemerdekaan, Hajduk dan Dinamo telah memenangkan 25 dari 27 gelar liga Kroasia dan 21 dari 27 piala domestik di antara mereka.

Beberapa jam sebelum pertandingan hari Rabu, penggemar tuan rumah bertemu di Stari Plac, di luar markas klub pendukung Torcida. Fixture pertengahan minggu tidak ideal, tetapi bir dengan cepat dimatikan untuk mengganti waktu yang hilang.

Torcida ingin membuat perasaan mereka jelas. Jika Split pernah merasa tunduk pada mantan ibu kota Yugoslavia, Beograd, sekarang mereka merasakan kepahitan yang sama terhadap Zagreb.

Kroasia sangat terpusat, dengan banyak orang pindah ke ibukota untuk belajar dan bekerja. Split, jauh menyusuri pantai Adriatik, terasa diabaikan.

"Kami membayar pajak kami dan Zagreb mendapat manfaatnya. Jadi selaulah itu," adalah pesan khas.

Bagi Split, Hajduk adalah cara hidup. Ketika industri pembuatan kapal padam, kota terpaksa mengandalkan pariwisata sebagai sumber utama kekayaan pasca-perang. Dengan penduduk setempat yang dipaksa keluar untuk membuat hotel dan apartemen liburan, pariwisata dapat mengikis identitas.

Hajduk adalah penangkal, suar dan agama, dan satu-satunya lembaga sosial yang benar-benar masih milik mereka. Ini adalah klub yang dimiliki oleh orang-orang.

Lebih dari 25% saham terletak pada pendukung perorangan yang menurunkannya dari generasi ke generasi, dengan rencana untuk meningkat melampaui mayoritas 50%. Torcida adalah klub suporter terorganisir tertua di Eropa.

Setiap blok menara dan dinding cadangan dihiasi dengan lencana Hajduk. Di luar apartemen saya, gambar ikon seorang pria mengenakan bandana dan kacamata hitam dipulas di dinding, memberi penghormatan kepada seorang pemimpin Torcida dari tahun 1980-an yang menginspirasi hari ini. Sebagian besar ultras memiliki kisah dipukuli oleh penggemar saingan. Beberapa memiliki bekas luka yang bertindak sebagai pengingat pengabdian mereka.

"Hajduk adalah cinta," kata mantan manajer Damir Buric. "Sebelum hal lain, itu adalah cinta. Itu adalah sesuatu yang kamu miliki sejak lahir. Setiap orang di kota ini memiliki sesuatu yang jauh di dalam diri mereka. DNA Hajduk. Ini bukan sesuatu yang dapat dibeli dengan uang."

Tetapi uang dapat membeli kesuksesan. Hajduk sudah 14 tahun tanpa gelar liga dan enam tahun tanpa piala, sementara Dinamo menjadi dominan. Mereka telah memenangkan 12 dari 13 gelar terakhir. Kemenangan 1-0 di Split pada hari Rabu membuat mereka unggul 17 poin di puncak klasemen.

Berjalan keluar dari stadion membawa Anda melewati ruang ganti jauh, yang memiliki jendela-jendela yang dijaga dengan jeruji logam agar batu tidak bisa dilemparkan. Para pemain Dinamo menyanyikan lagu-lagu kemuliaan, setelah baru saja menari di depan pendukung mereka di lapangan. Penggemar Hajduk bersiul ketidaksetujuan mereka pada ejekan seperti itu. Sisi mereka kini hanya menang empat dari 37 derby abadi.

Seiring dengan kesenjangan yang semakin besar, kepahitan dan ancaman kekerasan yang tersisa masih ada. Pada tahun 2004, sebuah mobil penggemar Dinamo disergap dan suar dilemparkan ke dalam untuk memaksa mereka keluar ke tempat terbuka untuk dipukuli secara sistematis. Setelah Hajduk menderita satu kekalahan pada waktu yang sama, sekelompok pendukung membobol Poljud dan menggali 11 kuburan ke dalam lapangan.

Niko Kranjcar, yang pindah dari Dinamo ke Hajduk pada 2005, memasang spanduk dan lilin di luar rumahnya yang memberitahukan bahwa dia sudah mati.

Pada tahun 2010, kekerasan di dalam stadion Dinamo Maksimir tumpah ke jalanan. Dalam pertempuran berjalan antara pendukung dan dengan polisi, seorang petugas kehilangan mata dan kipas ditembak di perut.

Sembilan puluh menit sebelum kick-off dalam derby terakhir, 40 kendaraan polisi dan mobil anti huru hara menunggu dan penjaga keamanan swasta yang tak terhitung jumlahnya berpatroli di daerah di luar tandang. Kendaraan tambahan bertemu konvoi pendukung Dinamo di pinggir kota dan membimbing mereka ke tanah. Langkah-langkah ini hanya berlaku untuk 500 penggemar tandang. Polisi menawarkan perlindungan dan intimidasi berat.

Untuk semua yang membagi dua rival yang dibenci ini, ada banyak yang menyatukan mereka. Mereka Livescore Football berbagi satu tujuan bersama - kebencian terhadap pendirian yang mereka percayai telah membuat sepak bola liga Kroasia sangat kekurangan dana.

Davor Suker, presiden Federasi Sepak Bola Kroasia, telah beralih dari striker bintang menjadi figur kemarahan. Mereka menuduhnya sebagai front untuk Zdravko Mamic, secara resmi seorang agen dan administrator sepakbola tetapi pialang kekuasaan sejati dari sepakbola Kroasia.

Dari tahun 2003 hingga 2016, Mamic adalah direktur eksekutif Dinamo. Sebuah klub yang seharusnya menjadi institusi rakyat dijalankan sebagai wilayah kekuasaan keluarganya. Mamic menandatangani "kontrak sipil" dengan pemain berperingkat tinggi di masa muda mereka, memaksa mereka untuk memberinya persentase dari penghasilannya.

Apa pun kesuksesan yang dibawa Mamic ke klub, ultras Bad Blue Boys dari Dinamo tidak akan pernah memaafkannya. Mamic dijatuhi hukuman enam setengah tahun karena penipuan transfer pada tahun 2018 dan kemudian melarikan diri ke pengasingan di Bosnia, tetapi mantan sekretarisnya akan mengambil alih sebagai presiden.

Kedua klub juga berbagi sejarah rasisme dan anti-Semitisme. Dinamo baru saja menerima larangan stadion satu pertandingan dan denda karena perilaku rasis dari pendukung dalam pertandingan Liga Eropa melawan Benfica.

Dua tahun lalu, Hajduk menerima hukuman yang sama untuk kejahatan yang sama dalam kompetisi yang sama. Elemen budaya penggemar Kroasia itu tidak bisa diabaikan.

Pada tahun 2013, Torcida dan Bad Blue Boys datang bersama-sama dalam tindakan menentang terhadap dugaan salah urus oleh otoritas sepakbola. Mereka berdiri di teras yang sama selama dua pertandingan dan berbaris melalui Zagreb bersama untuk memprotes. Pada tahun yang sama, seorang Torcida yang berusia 18 tahun dipukuli hingga tewas oleh polisi.

Tetapi tidak ada persahabatan di Split pada hari Rabu. Sampai batas tertentu, ini adalah persaingan pantomim yang dibentuk melalui kebutuhan dan tidak adanya saluran lain untuk hasrat mereka.

Meskipun Kroasia sukses di panggung dunia, ada sedikit budaya penggemar sepakbola yang melekat di negara ini. Kehadiran menurun ketika tim berkinerja buruk. Derby adalah kesempatan untuk dilepaskan, hari kebanggaan sipil di klub dan kota.

Untuk saat ini, Hajduk sedang berjuang melawan arus. Mereka memiliki harapan besar dalam hasil terbaru lulusan akademi (Ante Palaversa ditandatangani oleh Manchester City pada Januari), tetapi saat ini kurang menarik. Mereka menghadapi perjuangan untuk finis di posisi tiga dan mencapai kualifikasi Liga Europa. Dinamo akan menang lagi.

Tapi datang hujan atau cerah, menang atau kalah, volume suara dan emosi mentah dalam nyanyian meremehkan mereka menjelang akhir tandang tidak pernah berubah. Menyerang tim mereka sendiri di derby, bahkan saat kalah, akan membiarkan Dinamo menang dua kali.

Satu-satunya respons terhadap kesulitan adalah mengucapkan dua kali lebih keras, bangkit dua kali lebih keras, dan mengguncang stadion Livescore dua kali lebih banyak.

"Jika kamu tidak menjadi juara baru," Torcida bernyanyi di malam-malam seperti ini, "Torcida akan berduka, kami akan memaafkanmu. Karena kita semua masih tahu bahwa kamu yang terbaik, jadi kita tidak akan pernah membalikkan punggung kami pada Anda. "

Di kota yang identitasnya dapat dengan mudah menjadi rapuh, hanya satu hal yang benar: mereka tidak akan pernah.

Go Back

Comment

Blog Search

Blog Archive

Comments

There are currently no blog comments.