Menu

Comeback semi final Liga Champions menunjukkan tarikan unik sepakbola 'tribal'

Sepak bola adalah suku. Kesenangan datang bukan hanya dari menang tetapi dari melihat orang lain kalah.

Anda dapat mencintai tim Anda, tetapi membenci satu mil jauhnya di kota yang sama didukung oleh orang-orang seperti Anda.

Tapi terkadang sepakbola menghubungkan kita daripada mendorong kita terpisah. Hal-hal terjadi yang hanya masuk akal jika Anda adalah salah satu dari mereka yang jatuh cinta. Anda melihat kesuksesan orang lain dan Anda memahami bagaimana rasanya, dan Anda juga membagikannya.

Dua malam terakhir sepakbola Liga Champions masih menentang sebagian besar penjelasan logis. Hal-hal taktis akan datang, dan itu akan baik-baik saja, dan menarik. Untuk sekarang ini semua tentang emosi: ketidakpercayaan; keputusasaan dan harapan bertukar tempat dengan setiap menit yang menyiksa; stres yang ekstrim dan kegembiraan yang menggembirakan.

Jika Anda mendukung Liverpool atau Spurs, Anda akan menghabiskan beberapa hari ke depan mengambang dengan cahaya emas yang hangat. Jika karena alasan apa pun Anda membenci mereka, Anda masih akan mengerti apa yang sedang mereka alami. Hanya olahraga yang dapat menciptakan antipati dan empati dari momen beku yang sama.

Penggemar Spurs melompat-lompat di sudut kecil kekacauan tinggi mereka di Johan Cruyff Arena setelah kudeta akhir yang tidak mungkin melawan Ajax, hiruk-pikuk di barisan bergoyang di Kop saat Barcelona ditarik terpisah di Anfield. Pemain Ajax tersebar di tanah seperti skittles merah dan putih.

Gambar-gambar ini khusus untuk malam dan pertandingan, namun mereka juga universal. Jika Anda telah menonton sepak bola, Anda telah mengalami saat-saat yang sama. Anda dapat menempatkan diri di sana, bahkan ketika kesetiaan Anda menempatkan Anda ribuan mil jauhnya.

Sepakbola memberi Anda saingan dan memberi Anda teman juga. Kita semua ingat orang-orang tertentu dari masa lalu kita murni untuk tim yang kita tahu mereka dukung. Sebuah tujuan masuk dan Anda berpikir tentang seseorang yang belum pernah Anda lihat selama bertahun-tahun dan kesenangan atau rasa sakit yang akan membanjiri mereka.

Anda melihat Lucas Moura menyelipkan tembakan kaki kirinya ke sudut gawang Andre Onana atau Anda mendengar keraguan di suara 5 komentator langsung, Ian Dennis ketika Divock Origi berjalan kaki dengan santai di rumah, dan Anda tahu apa yang akan dilakukan di ruang depan dan mobil - untuk orang yang Livescore Football Anda sayangi, dan untuk orang yang belum pernah Anda temui.

Itu sebabnya rumah-rumah diteriaki dan anak-anak yang sedang tidur terbangun. Itulah sebabnya teks dan pesan WhatsApp mulai berkeliaran dan Anda masuk ke media sosial untuk melihat reaksi Anda sendiri tercermin pada orang asing.

Liverpool kembali sempurna

Hat-trick Moura saat Spurs mencapai final

Anda memiliki saat ketika itu adalah tim Anda dan Anda mengambil bagian di dalamnya bahkan ketika itu bukan.

Semua olahraga suka mengklaim hal-hal ini. Masing-masing memiliki pesona tersendiri dan ritme unik serta momen seismik. Stand gawang terakhir di Test cricket, penalti jarak jauh terlambat di rugby union. Sebuah putt untuk memenangkan Piala Ryder, sebuah tendangan ke rumah langsung untuk memenangkan lomba 10.000 m.

Sesuatu tentang sepakbola berbeda. Betapa bagusnya margin, seberapa cepat defisit besar dapat diatasi.

Tembakan Hakim Ziyech membentur tiang gawang dan tetap keluar. Trent Alexander-Arnold berjalan menjauh dari sudut dan kemudian tiba-tiba berpikir dua kali.

Saat-saat yang penting, saat-saat yang tampaknya dan kemudian tidak - Ousmane Dembele sidefooting langsung di Alisson di menit ke-96 di Nou Camp dengan Barcelona 3-0 dan gol menganga, sundulan Jan Vertonghen jauh ke menit-menit terakhir di Amsterdam gemerincing Amsterdam palang dan memantul aman.

Anda mendapatkan keajaiban di olahraga lain. Eropa kembali dari 10-6 ke bawah di Medinah untuk memenangkannya dengan putt terakhir di final hijau. Jepang mengalahkan Afrika Selatan di Piala Dunia Rugby. Skotlandia pergi di babak pertama di Twickenham 31-0 ke Inggris dan 40 menit kemudian unggul tujuh poin.

Hanya sepakbola yang bisa mewujudkannya dua kali dalam 24 jam. Hanya sepakbola yang memiliki pegangan universal untuk membuat begitu banyak orang yang duduk dan memperhatikan dan tidak dapat membuang muka.

Spurs hilang setelah tiga pertandingan penyisihan grup Liga Champions, ketika mereka hanya mengumpulkan satu poin. Mereka membutuhkan gol-gol akhir yang tidak masuk akal melawan PSV Eindhoven, Inter Milan dan Barcelona untuk membuatnya lebih jauh. Di menit terakhir perempat final melawan Manchester City, mereka tampaknya telah kehilangan semuanya karena kecemerlangan Raheem Sterling.

Di semifinal ini saja mereka membutuhkan tiga gol dalam 40 menit setelah tidak berhasil di 140 sebelumnya dan kebobolan tiga. Mereka didorong oleh seorang gelandang tengah, Moussa Sissoko, yang baru-baru ini dianggap gagal, dan dibawa ke kemenangan oleh hat-trick dari seorang pria yang tidak akan pernah memulai jika Harry Kane fit.

Liverpool, membutuhkan empat gol tanpa balas, tanpa satu pun striker hebat yang hilang seperti Spurs tetapi dua, melawan tim yang tidak penuh dengan talenta yang berkembang seperti Ajax tetapi yang berada di puncak yang hanya sedikit disentuh oleh orang lain: pemenang Piala Dunia, pemenang Liga Champions, mungkin pemain tunggal terhebat sepanjang masa.

Hubungan cinta dengan sepakbola seharusnya menunjukkan kurangnya perspektif, perkembangan emosi terhambat. Bereaksi seperti itu pada sesuatu yang tidak dapat Anda kendalikan, yang pada dasarnya tidak masalah, dan Anda adalah anak kecil, seorang penipu.

Orang-orang di dalam tahu yang sebaliknya itu benar. Ini menghasilkan emosi Anda, itu membebaskan mereka.

Mungkin Anda harus memeluk pasangan terbaik Anda di leher dan menjerit di wajah mereka lebih sering, tetapi Anda tidak melakukannya. Mungkin Anda harus menangis dalam pelukan satu sama lain untuk hal-hal yang lebih besar daripada gol di akhir pertandingan yang bahkan bukan final. Anda dapat menerima semua itu dan masih mengerti bahwa sepak bola membawa semuanya dan dengan cara yang tidak dilakukan orang lain.

Ini brutal. Ketika Anda melihat apa yang dilakukan oleh tujuan Moura terhadap anak-anak Ajax dan mereka yang kaget di tribun, ketika Anda membayangkan berada di Catalonia menyaksikan segala sesuatu di Liverpool terbuka, Anda dapat merasakan koneksi-koneksi itu menahan Anda juga.

Dan Anda melihat sedikit dari diri Anda juga di Mauricio Pochettino, bermata basah dan berlutut basah di ujung lapangan, terbawa dalam kekacauan emosi dan dibuang tanpa daya Livescore pada peluit akhir, sebagai reaksi dari Glenn Hoddle, yang mengerti lebih baik daripada kebanyakan orang bahwa ini bukan hidup dan mati.

Kami memiliki sepak bola tetapi juga memiliki kami. Terkadang Anda tidak punya pilihan selain menyerah. Anda tidak bisa melawannya, tidak dalam seminggu seperti ini.

Go Back

Comment

Blog Search

Blog Archive

Comments

There are currently no blog comments.