Menu

Chelsea Win

Eden Hazard mencetak penalti kemenangan saat Chelsea menyisihkan Eintracht Frankfurt 4-3 melalui adu penalti untuk menyiapkan final Liga Eropa yang seluruhnya berbahasa Inggris melawan Arsenal.

Hazard, yang bisa memainkan pertandingan terakhirnya untuk The Blues di Stamford Bridge, dikonversi setelah kiper Chelsea Kepa Arrizabalaga menyelamatkan dari Martin Hinteregger dan Goncalo Paciencia.

Chelsea sekarang akan bertemu Arsenal di final di Baku pada 29 Mei dan hasilnya berarti Liga Champions dan final Liga Eropa akan dimainkan antara klub-klub Inggris musim ini - pertama kalinya keempat finalis di dua kompetisi teratas Eropa datang dari satu negara .

Dengan skor 1-1 setelah leg pertama, Chelsea memimpin pada babak kedua ketika Ruben Loftus-Cheek dengan dingin membelai pojok jauh di menit ke-28, tetapi malam itu jauh dari lurus ke depan.

Frankfurt menyamakan kedudukan dasi empat menit setelah babak pertama ketika Luka Jovic ditempatkan melewati Arrizabalaga setelah dimainkan oleh Mijat Gacinovic.

Gol Jovic menghukum Chelsea karena awal yang ceroboh ke babak kedua dan The Blues terus boros karena Stamford Bridge menjadi semakin gelisah.

Dalam perpanjangan waktu, Jerman dua kali melakukan upaya membersihkan garis dengan David Luiz pertama menyangkal Sebastian Haller dan kemudian Davide Zappacosta membersihkan Haller lagi di sudut.

Chelsea mengira mereka telah memenangkannya pada perpanjangan waktu tetapi Cesar Azpilicueta, yang kemudian gagal pada pertandingan adu penalti, memiliki gol yang dikesampingkan ketika wasit menganggap dia telah mengikat bola keluar dari tangan kiper Frankfurt Kevin Trapp.

Aubameyang mencetak hat-trick saat Arsenal mencapai final

Penggemar Arsenal & Chelsea menghadapi perjalanan sulit ke Baku untuk final

Bos Chelsea Maurizio Sarri tidak senang dengan perjalanan AS sebelum final Liga Eropa

Penebusan untuk Arrizabalaga dan perpisahan sempurna Hazard?

Baku tembak itu adalah yang pertama bagi Chelsea sejak mereka kalah di final Piala Carabao dari Manchester City melalui adu penalti pada bulan Februari.

Pertandingan itu dibayangi oleh penolakan Arrizabalaga untuk diganti - manajer Maurizio Sarri ingin membawa kiper pengganti Willy Caballero untuk drama adu penalti - tetapi di Stamford Bridge pembalap Spanyol terbukti menjadi pahlawan.

Setelah Azpilicueta gagal lebih dulu, Arrizabalaga secara luar biasa menahan penalti keempat Eintracht dengan menjebak bola di bawah tulang keringnya ketika dia berdiri diam ketika Hinteregger meraih kekuasaan dan kemudian menukik ke kanan untuk menepis kelima pengunjung.

Itu meninggalkan Hazard dengan kesempatan untuk menyelesaikan kemenangan dan Belgia mengirim - mengirim Trapp dengan cara yang salah, menyelipkan bola ke sudut.

Final Chelsea adalah impian untuk mengakhiri Livescore karir - Cech

Arsenal dan Chelsea masing-masing diberi 6.000 tiket untuk final

Saya tidak tahu apakah final akan menjadi pertandingan Chelsea terakhir saya - Hazard

Hazard telah dikaitkan dengan kepindahan ke Real Madrid musim panas ini dan jika ia pergi, pertandingan akan menjadi yang terakhir di Stamford Bridge setelah tujuh tahun di klub.

Tidak ada gelombang ke kerumunan atau indikasi yang jelas bahwa ia akan pergi di musim panas dan ketika ditanya apakah final akan menjadi pertandingan terakhirnya untuk klub ia mengatakan "dalam benak saya, saya belum tahu"

Jika dia pergi di musim panas, itu akan menjadi cara yang tepat baginya untuk menyelesaikannya di London barat.

Sarri untuk mengakhiri musim yang sulit di tempat yang tinggi?

Kemenangan itu juga berarti Chelsea memiliki peluang terakhir untuk mendapatkan trofi di musim pertama Sarri yang bertanggung jawab.

Seperti kampanye secara keseluruhan, malam itu jauh dari mulus untuk Italia dan mengalami saat-saat sulit.

Dia menjadi semakin panik di tepi lapangan ketika timnya kehilangan kendali atas permainan di babak kedua dan keputusannya untuk menghapus pencetak gol Loftus-Cheek ketika membawa Ross Barkley pada malam hari dicemooh keras oleh para penggemar Chelsea.

Tetapi untuk semua masalah musim ini, termasuk urusan Arrizabalaga dan protes dari penggemar terhadap gaya permainannya, Chelsea diam-diam mencapai tujuan pra-musim mereka di akhir musim.

Akhir pekan lalu mereka mengamankan empat besar dan kualifikasi Liga Champions melalui posisi liga mereka dan sekarang ke final Eropa pertama mereka sejak memenangkan Liga Eropa pada 2013.

Hasilnya keras di Eintracht yang mengesankan

Seandainya salah satu dari usaha mereka membersihkan garis dalam waktu tambahan, akan sulit untuk berpendapat bahwa Eintracht Frankfurt bukanlah finalis yang layak.

Selama dua pertandingan, tim Jerman, yang diunggulkan oleh sedikit pemain pada awal kompetisi, memiliki peluang untuk mencapai final Eropa pertama sejak 1980.

Alih-alih duduk tenang setelah menyamakan kedudukan Jovic - yang sangat dicari-cari gol ke-10 Liga Europa 21 tahun musim ini - mereka terus menyerang Chelsea di babak kedua dan ketegangan di sekitar Stamford Bridge jelas.

Pengganti Haller seharusnya mencetak peluang pertamanya di perpanjangan waktu tetapi gagal melakukan kontak yang tepat dengan tendangan voli, menendang bola ke Livescore Football tanah dengan kancingnya daripada pijakan sisi ke dalam jaring, dan itu memungkinkan Luiz untuk membersihkan.

Para pengunjung diseru oleh dukungan perjalanan vokal mereka, beberapa di antaranya menangis di akhir adu penalti.

Meskipun ada kekecewaan, para penggemar meneriakkan dukungan untuk tim mereka lama setelah peluit akhir ketika para pemain dan staf ruang belakang secara emosional berkumpul bersama dan mengaitkan lengan di depan ujung tandang.

Pemain Terbaik - Kepa Arrizabalaga (Chelsea)

Go Back

Comment

Blog Search

Blog Archive

Comments

There are currently no blog comments.