Menu

Celtic 3-4 CFR Cluj: Akhir yang Luar Biasa untuk Game yang Bagus

Juara Skotlandia Celtic menyambut tim Rumania CFR Cluj ke Celtic Park untuk pertandingan kedua dari pertandingan mereka di putaran ketiga kualifikasi Liga Champions tahun ini.

Hasil leg pertama (1-1) sedikit disukai Celtic, yang memiliki kenyamanan gol tandang. Itu berarti bahwa pengunjung harus mencari sendiri, dan berpotensi memberikan ruang bagi mereka untuk mengeksploitasi.

Berita Tim

Bos Celtic, Neil Lennon, mengistirahatkan beberapa pemain pada akhir pekan, dan ia mampu mengandalkan mereka semua untuk pertandingan ini.

Scott Bain ada di gawang. Kristoffer Vassbakk Ajer dan Jozo Simunovic berada di jantung pertahanan, diapit Callum McGregor di kiri dan Hatem Abd Elhamed di kanan. Scott Brown berlabuh di lini tengah dengan James Forrest dan Olivier Ntcham sedikit lebih maju. Michael Johnston dan Ryan Christie mendukung striker Odsonne Edouard dari sayap.

Dan Petrescu di ruang istirahat tandang tanpa gelandang veteran Emiliano Culio, tetapi anggota skuad lainnya siap membantu.

Giedrius Arlauskis berdiri di antara tiang. Paulo Vinicius dan Andrei Burca membentuk kemitraan bek tengah, dengan Mateo Susic di kanan dan Camora di kiri. Damjan Djokovic dan Luis Aurelio akan memegang tengah taman, dengan Ciprian Ioan Deac dan Mihai Bordeinau dalam peran yang lebih luas. Mario Rondon dan Billel Omrani di muka.

Babak Pertama

Membutuhkan untuk menyerang agar mendapat kesempatan untuk maju, para pengunjung mulai dengan ambisius. Mereka mendorong Celtic kembali pada periode pembukaan, sebagian besar menyerang ke sisi kanan, tetapi setelah melewati guncangan awal, tim Lennon bertahan lebih nyaman menit demi menit dan mulai mengubah keseimbangan permainan.

Mereka akhirnya mulai mengancam dengan sekitar seperempat jam berlalu, sebagian besar melalui Ryan Christie di sebelah kanan. Pemain sayap itu menciptakan peluang bagi Edouard sebelum memilikinya sendiri, tetapi tak satu pun dari mereka berhasil mengenai target. Johnston mendekati dengan upaya solo di menit ke-25, tetapi kemudian mandi gumpalan menghantam stadion.

Cluj tiba-tiba menyerbu ke kiri, dan lemparan cepat Camora menemukan Omrani yang mengayunkan umpan silang yang bagus ke dalam kotak, menemukan kepala Deac yang dengan rapi mengarahkannya ke sudut yang berlawanan.

Orang-orang Romawi mencoba mengambil keuntungan dari kejutan itu dan mereka terus menyerang dengan kejam untuk sementara waktu, membuat pertahanan Celtic dan penjaga gawang bekerja keras. Djokovic membuat Bain terutama tetap pada jari-jari kakinya saat ia melakukan tendangan bebas dari jarak yang sangat jauh dan tepat sasaran.

Sekitar setengah jam tanda tim tuan rumah tampaknya telah keluar dari itu dan Christie dan Johnston mulai tampak hidup lagi di ujung yang lain. Permainan berjalan cepat seiring berjalannya waktu, tetapi meskipun kedua belah pihak sebelumnya dibebankan ke depan, mereka masih disiplin secara taktis dan tidak ada lubang di kedua formasi untuk dieksploitasi.

Dengan tiga menit tersisa di babak pertama, para pengunjung sangat beruntung untuk terus bermain dengan 11 pemain ketika Rondon, yang sudah dipesan, melakukan pelanggaran yang tidak poker online 88 perlu pada Simunovic. Di sisi lain, bek Celtic Elhamed juga beruntung setelah Rondon dan Omrani gagal menghukum kurangnya fokusnya di detik-detik terakhir injury time.

Babak kedua

Jelas menunjukkan terlalu banyak kegugupan, Rondon tetap tinggal di ruang ganti dan Petrescu mengirim George Tucudean sebagai gantinya. Sadar bahwa mereka tidak akan rugi, Celtic maju dari awal periode kedua. Mereka datang sangat dekat dua kali dari sudut berturut-turut dalam dua menit, tetapi Arlauskis melakukannya dengan sangat baik untuk menyangkal mereka pada kedua kesempatan.

Cluj memiliki kesempatan untuk menyerang mereka di serangan balik segera setelah itu, tetapi Deac gagal melibatkan Rondon dengan baik; dan kemudian mereka dihukum.

Menit 50 lewat ketika Johnston menemukan Forrest di dalam kotak dengan umpan silang rendah dari kiri. Forrest menunjukkan ketenangan luar biasa ketika ia menjual boneka ke lawan sebelum membanting melewati Arlauskis yang tak berdaya dan masuk ke gawang.

Permainan meledak menjadi hidup lagi dan giliran Bain menjadi pahlawan bagi timnya di ujung lain begitu para pengunjung memulai kembali permainan, tepat sebelum Edouard gagal mengalihkan umpan silang yang baik dari Johnston dari jarak dekat tepat sasaran. McGregor juga mendekat, tetapi tendangannya dari tepi kotak juga melebar.

Namun, tepat pada saat yang tepat, kesalahan defensif yang luar biasa membuka semua kerja bagus yang telah dilakukan Cluj hingga saat itu. Vinicius dan Burca menghalangi satu sama lain dan bola jatuh hampir ke Edouard, kurang dari 10 meter dari gawang. Striker Celtic tidak akan menyia-nyiakan hadiah ini.

Christie hampir membuatnya tiga dalam waktu kurang dari enam puluh detik, tetapi ketika ia berhasil memanfaatkan keberuntungan, usahanya yang rendah dari sebuah halaman di luar kotak penalti berhasil menjebol tiang gawang.

Sekarang giliran pengunjung untuk pergi mencari gol lagi, dan sementara serangan mereka tampaknya kurang imajinasi pada saat itu, mereka meninggalkan banyak ruang bagi Celtic untuk mencoba dan mengeksploitasi melalui serangan balik. Namun, Tucudean memiliki peluang bagus saat menerima bola dalam-dalam

Go Back

Comment

Blog Search

Blog Archive

Comments

There are currently no blog comments.